Daftar pemimpin wanita kepala negara

Perempuan telah di pucuk pimpinan dari urusan negara mereka selama beberapa generasi, tetapi dalam abad ke-20 jumlah pemimpin perempuan terkenal meningkat manifold. 10 wanita yang tercantum di bawah ini memimpin negara melalui masa-masa pergolakan dan damai.

1. Indira Gandhi - Perdana Menteri India


Lahir ke India's politis berpengaruh keluarga Nehru, ia wanita pertama India Perdana Menteri. Berhidung keras pragmatis, ia memerintah negara dengan keteguhan dan tekad, keras dan mengambil keputusan-keputusan sulit bila diperlukan. Dia dibunuh oleh dua penjaga sendiri pada tahun 1984. 

2. Margaret Thatcher - Perdana Menteri Britania Raya


Dijuluki "Wanita Besi" karena sikap keras nya melawan bekas Uni Soviet, ia memimpin negara melalui resesi dan tingkat pengangguran yang tinggi menjadi masa yang relatif kemakmuran, dan peningkatan dalam perawakannya di antara sesama bangsa-bangsa. Dia adalah wanita pertama yang memimpin sebuah partai politik besar di Britania Raya. 

3. Benazir Bhutto - Perdana Menteri Pakistan


Putri Perdana Menteri Pakistan Zulfikar Ali Bhutto, ia memerintah dengan negara dari 1988-1990, dan 1993-1996. Dia dibunuh pada tahun 2007, selama kampanye pemilu. Secara luas diharapkan bahwa ia akan terus menjadi Perdana Menteri catatan masa jabatan ketiga. 

4. Corazon Aquino - Presiden Filipina


Wanita pertama di Asia Presiden, ia adalah seorang pemula ketika ia terpilih menjadi Presiden beberapa saat setelah pembunuhan suaminya. Dia adalah pendukung kuat hak-hak perempuan dan demokrasi sebagai lawan Ferdinand Marcos yang diktatorial. 

5. Sonia Gandhi - Pemimpin Partai Kongres India

Dipercaya oleh banyak orang sebagai kekuatan di balik tahta, dia tidak memegang jabatan politik, namun peraturan negara. Kelahiran Italia, ia mengadopsi India sebagai negaranya setelah menikah dengan Rajiv Gandhi. Ia telah dicalonkan sebagai ketiga wanita paling kuat di dunia. 

6. Eva PerĂ³n - Istri Presiden Argentina

Istri kedua Presiden Juan Peron, ia adalah wanita yang sangat kuat, karena pengaruhnya pada suaminya, dan memperjuangkan hak-hak orang miskin dan para perempuan Argentina. Ia berlari Departemen kesehatan dan Perburuhan, dan menemukan perempuan besar pertama partai politik di negaranya. 

7. Golda Meir - Perdana Menteri Israel

Disebut sebagai "orang terbaik dalam kabinet" oleh Daivd Ben Gurion, dia adalah Perdana Menteri keempat negara Israel. Krisis terbesar selama jangka adalah Perang Yom Kippur 1973, di mana dia membuat keputusan untuk menghindari serangan pre-emptive, sehingga memperoleh persetujuan dari sekutu terbesar, Amerika Serikat. 

8. Sirimavo Bandarnaike - Perdana Menteri Sri Lanka

Wanita pertama di seluruh dunia untuk menjadi Perdana Menteri sebuah negara, dia aturan Sri Lanka tiga kali, 1960-1965, 1970-1977 dan 1994 sampai 2000. Dia adalah kepala dari Partai Kebebasan Sri Lanka selama 40 tahun sampai kematiannya. Istilah nya melihat negara melihat-lihat melalui baik dan buruk kali, dan selama semester lalu ia lebih populer di luar negeri daripada dirinya di negerinya sendiri.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar